Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I
Loading

Terlalu Gembira untuk Merenung

Edisi C3I: e-Konsel 149 - Renungan Natal

"Dan ketika mereka melihat-Nya, mereka memberitahukan apa yang telah dikatakan kepada mereka tentang Anak itu. Dan semua orang yang mendengarnya heran tentang apa yang dikatakan gembala-gembala itu kepada mereka. Tetapi Maria menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya." (Lukas 2:17-19)

Natal adalah kesempatan untuk pesta, itulah yang terjadi sekarang. Rasanya Natal jadi kurang greget kalau tidak disertai dengan gemerlap lampu, pelbagai dekorasi Natal, berlimpahnya makanan, dan indahnya pakaian.

Natal juga kesempatan untuk memeragakan seluruh keterampilan warga gereja. Pelbagai pertunjukkan bertemakan Natal dipersiapkan sampai berbulan-bulan. Akhirnya, terselenggaralah ibadah dan perayaan Natal yang sangat meriah, panjang, penuh atraksi, dan tentunya ... meletihkan.

Dengan semua itu, Natal diharapkan menjadi kesempatan bagi orang Kristen untuk mengekspresikan segenap sukacita dan kegembiraan mereka atas kelahiran Sang Juru Selamat!

Saya belum menikah, apalagi punya anak. Jadi, saya belum bisa menghayati sepenuhnya kegembiraan menantikan dan menyaksikan kelahiran seorang anak. Namun, saya yakin bahwa ketika Tuhan Yesus lahir, Bunda Maria pasti sangat gembira. Begitu juga Yusuf.

Surga pun bergembira. Para malaikat memuji Allah (Luk. 2:13).

Para gembala, yang termasuk masyarakat kelas bawah dalam tatanan sosial Yahudi, tentu turut bergembira ketika menerima kabar baik untuk mereka: "Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, yaitu Kristus, Tuhan, di kota Daud" (ay. 11). Karena itu, tanpa menunda-nunda, mereka segera ke kota Daud untuk mencari Sang Bayi yang "dibungkus dengan lampin dan terbaring di dalam palungan".

Saya bayangkan, sesampai di kota kecil Betlehem, para gembala itu menyapa orang-orang yang mereka temui di sana. Mereka bertanya, "Di mana kami bisa menjumpai seorang bayi yang baru lahir dan dibaringkan di palungan?" Tentunya semangat mereka menimbulkan minat dalam hati beberapa penduduk Betlehem untuk ikut mencari Sang Bayi misterius.

Akhirnya, rombongan itu menemukan apa yang mereka cari. Mereka "menjumpai Maria dan Yusuf dan bayi itu, yang sedang berbaring di dalam palungan" (ay. 16). Pasti mereka begitu gembira. Lalu dengan penuh semangat, "mereka memberitahukan apa yang telah dikatakan kepada mereka tentang Anak itu" (ay. 17). Bayangkan "serunya" mereka bercerita tentang perjumpaan mereka dengan malaikat pembawa kabar baik di padang Efrata! Juga tentang kabar baik itu sendiri!

Di sisi lain, saya melihat ekspresi yang lain dari para penduduk Betlehem yang mengikuti para gembala. Kitab Suci mencatat, "Dan semua orang yang mendengarkannya heran tentang apa yang dikatakan gembala-gembala itu kepada mereka" (ay. 18). Ekspresi mereka adalah heran. Penginjil Lukas tidak menjelaskan lebih lanjut apa yang mereka perbuat. Cuma heran. Titik.

Mari kita kembali kepada ekspresi para gembala. Setelah menjumpai bayi Yesus dan bercerita tentang apa yang mereka alami dan dengar, kembalilah mereka kepada aktivitas mereka dengan sukacita, sambil memuji dan memuliakan Allah (ay. 20). Mengapa? "Karena segala sesuatu yang mereka dengar dan mereka lihat, semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka" (ay. 20). Setelah itu, tokoh-tokoh ini menghilang begitu saja.

Gambaran mengenai ekspresi kegembiraan para gembala hanyalah satu sisi dari gambaran kegembiraan Natal. Kegembiraan karena apa? Karena apa yang dapat didengar dan dilihat. Kalau mau ditambahkan ..., yang dapat diraba!

Apakah kegembiraan Natal hanya berhenti pada peristiwa Natal itu sendiri, tanpa kelanjutan?

Sekarang mari kita perhatikan ekspresi Maria. Seperti telah saya sampaikan tadi, Maria pasti bergembira atas kelahiran Putranya. Namun, mendengar apa yang dikatakan para gembala tentang Sang Bayi, ia menunjukkan ekspresi kegembiraan yang berbeda: "Tetapi Maria menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya" (ay. 19).

Malam itu, Maria harus melahirkan Putranya di tempat yang sangat tidak layak -- di kandang binatang. Ia harus membaringkan Putranya di "ranjang" yang sangat kotor -- palungan. Lalu, ia dan suaminya mendapat kunjungan dari orang-orang kalangan bawah, para gembala, yang mengatakan hal-hal yang luar biasa tentang Bayi mereka. Pastilah muncul banyak tanda tanya besar di hati Maria. Mungkin, sempat ia berkata dalam hati, "Kalau Bayi ini Sang Juru Selamat, mengapa Ia harus lahir seperti ini?" Sungguh, Maria tidak mampu mencerna makna dari semua kejadian itu. Ia hanya bisa menyimpannya dalam hati, lalu merenungkannya. Dalam hal ini, Maria menunjukkan kerendahan hati seorang hamba. Dia menurut saja pada kehendak Tuhannya.

Apa saja yang direnungkan sang bunda? Saya yakin ia mencoba merangkai potongan-potongan kejadian dalam perjalanan hidupnya, peristiwa demi peristiwa, mencoba memahami makna di balik semua itu, dan tanggung jawab yang dipercayakan kepadanya oleh Tuhan.

Saat ini, kala memperingati Natal, apakah kita hanya akan heran seperti orang-orang yang mengikuti para gembala? Atau kita hanya akan berusaha bergembira karena segala yang dapat dilihat, didengar, dan diraba pada kesempatan Natal, seperti para gembala? Atau seperti Maria, kita juga akan menerima dan menyimpan segala anugerah-Nya dalam hati kita, dan terus-menerus merenungkannya di sepanjang hidup kita? Mencoba merangkai semua hal yang telah kita alami supaya kita lebih memahami maksud Allah bagi kita dan tanggung jawab yang dipercayakan-Nya kepada kita? Semoga!

Sumber
Halaman: 
125 -- 130
Judul Artikel: 
Harta Karun Natal: Kumpulan Paparan Inspiratif Alkitabiah tentang Natal
Penerbit: 
Mitra Pustaka dan Literatur Perkantas Jawa Barat, Bandung 2005

Komentar