Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I
Loading

BAB 10 Iman

Bab XI : Iman


XI. IMAN
Apakah definisi iman? Ibr 11:1 menjelaskan bahwa:
  • Iman adalah dasar (fondasi) dari segala sesuatu yang kita harapkan.
  • Iman adalah bukti dari segala sesuatu yang tidak kelihatan.
  • Iman adalah salah satu segi buah roh (Gal 5:22,23 - Faith).
  • Iman adalah produk kerja sama antara kita dan Roh Kudus; merupakan respon terhadap uluran tangan Allah.
    Iman merupakan istilah yang umum. Setiap agama mempunyai iman dengan ciri-cirinya tersendiri. Lalu apa bedanya dengan iman Kristen? Perhatikan ciri-ciri berikut ini:


    XI.1 Iman: Berdasarkan penyerahan total kepada Tuhan

    Dalam Ester 4:15-17 dituliskan kisah tentang Ratu Ester yang berani menanggung resiko menghadap Raja Ahasyweros. Ester menyerahkan diri secara total kepada Allah: "...Kalau terpaksa aku harus mati, biarlah aku mati." Ia berani menanggung resiko. (Ini dapat diterapkan juga dalam hal menerima kesembuhan dari Tuhan).


    XI.2 Iman: Percaya kepada perkataan Allah

    Kalau saya mengatakan kepada anda bahwa saya mempunyai dompet di saku belakang anda, apakah anda percaya? Bila ya, mengapa anda percaya? Anda percaya karena saya telah mengatakannya kepada anda dan anda percaya bahwa saya bukan seorang pembohong.

    Iman adalah percaya kepada perkataan seseorang sekalipun belum melihat kenyataannya. Ada bedanya antara mengimani dan beriman. Iman harus berdasarkan kepada kebenaran firman Allah. Firman Allah merupakan kebenaran yang memerdekakan (Yoh 8:31-32).


    XI.3 Iman: Berdasarkan pekerjaan pendamaian Tuhan Yesus Kristus

    Tuhan Yesus melepaskan kita dari dosa, penyakit dan kemiskinan serta kutuk hukum Taurat. Perhatikan ayat-ayat berikut:

  • II Kor 8:9 : Kemiskinan (jasmani) juga sudah ditebus, karenanya jangan berhutang (Roma 13:6).
  • I Pet 2:24 : Dosa dipikul 2000 tahun yang lalu. Petrus menulis bahwa oleh bilur-bilurNya kamu telah sembuh. Jadi dosa dan penyakit sudah ditebus.
  • Gal 3:13 : Tuhan Yesus sudah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita, supaya...


  • XI.4 Iman: Hanya Allah, tanpa yang lain sama sekali

    Perhatikan siapa yang mulai muncul dalam pikiran anda jika anda menghadapi masalah-masalah.

  • Yer 17:5-8 : Siapa yang terkutuk & siapa yang diberkati?
  • Yes 8:19-22 : Orang percaya harus minta petunjuk dari Allah, bukan dari orang lain.


    XI.5 Iman: Percaya sepenuh kepada Allah

    Allah bukanlah kakek tua yang pasif, yang duduk di kursi goyang dan mengawasi anda, menghukum jika anda bersalah, atau memberi hadiah jika anda berbuat baik. Ia adalah Allah yang aktif. Allah yang memikirkan kesejahteraan anda. Penyerahan kepadaNya tidak pernah sia-sia.

  • Maz 37:1-7 : Serahkan hidupmu kepadaNya...; percayalah kepadaNya dan Ia yang bertindak...
  • Karenanya serahkan dirimu untuk dipakai olehNya (bukan cuma menyerahkan masalah a gar mendapat pertolongan). Dengan demikian anda akan mengerti kehendakNya.


    XI.6 Iman: Mengenal mekanisme yang regeneratif

    Dalam dunia iman berlaku suatu mekanisme untuk membangun iman kita. Roma 10:10 berkata: Hati percaya dibenarkan... mulut mengaku - diselamatkan. Mulut adalah salah satu alat untuk mengekspresikan iman. Iman : mengenal mekanisme yang regeneratifDari firman Allah yang kita dengar (melalui telinga) timbul iman di hati. Hati yang percaya ini membuat kita dapat membuka mulut dan menyatakan iman (setuju dengan firman yang kita dengar) dengan kata-kata. Pernyataan iman yang keluar dari mulut anda dan kemudian anda dengar dengan telinga akan membuat hati lebih percaya. Ulangi lagi dan iman akan makin bertambah.


    XI.7 Iman: Melihat dengan imaginasi, lalu bertindak sesuai dengan itu

    Dalam dirinya manusia mempunyai tiga bagian yang bekerja sama yaitu: Bagian pemikir, bagian pengingat (memori) dan bagian imaginasi. Kalau anda mampu melihat apa yang anda minta dan doakan dalam imaginasi anda, maka hal itu akan terjadi. Perhatikan ayat-ayat berikut:

    Karena itu Aku berkata kepadamu: apa saja yang kamu minta dan doakan, percayalah bahwa kamu telah menerimanya, maka hal itu akan diberikan kepadamu (Mark 11:24)..

    Murid-murid melihat pohon ara yang sudah kering karena dikutuk. Yesus menunjuk ke sebuah gunung (yang benar-benar ada) dan jika murid-murid dapat melihat dalam imaginasi apa yang dikatakan - yaitu bahwa gunung itu pindah dan tercampak ke dalam laut - maka hal itu akan terjadi. Perhatikan kesaksian Dr. Paul Yonggi Cho, ketika 'mengandung' kursi dan meja tulis yang dimintanya dari Allah (Dimensi ke Empat vol. 1). Katakan apa yang anda inginkan, bukan sebaliknya! Perkataan membangun hati anda. Itu sebabnya bahasa lidah perlu karena Roh tidak pernah mengatakan yang negatif; jadi Roh selalu membangun iman.

    Markus 11:24 juga menyatakan iman itu melihat/mencipta dalam imaginasi itu. Contoh lain: Kesaksian seorang jemaat Dr Paul Yonggi Cho yang dalam keadaan kritis karena kecelakaan lalu lintas menggunakan imaginasinya dan menyatakan keinginannya untuk sembuh. Dan memang akhirnya ia sembuh. Karena itu perhatikan apa yang terjadi dalam imaginasi. Dosa yang tercatat dalam imaginasi sudah dihitung (Mat 5:28). Karenanya ciptakan sesuatu dalam imaginasi untuk kemuliaan Allah.

    Dalam kitab Ibrani 11:17-20, 26 Abraham berpikir bahwa kalau Allah memerintahkan agar Ishak dipersembahkan dan di lain pihak Allah berjanji bahwa keturunannya dari Ishak akan menjadi bangsa yang besar dan bahwa kedua perintah ini benar, maka kesimpulan Abraham adalah bahwa sesudah Ishak mati (karena dipersembahkan) maka Allah pasti harus membangkitkannya lagi. Dalam imaginasinya Abraham membayangkan bahwa ia akan melihat suatu mujizat segera terjadi. Itulah sebabnya ia pergi pagi-pagi ke bukit Muria untuk melakukan perintah Allah.

  • Komentar