Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I
Loading

Pola Pendidikan Anak dalam Keluarga Kristen

Edisi C3I: e-Konsel 137 - Dampak Negatif Media Terhadap Anak

Ulangan 11:19, "Kamu harus mengajarkannya kepada anak-anakmu dengan membicarakannya, apabila engkau duduk di rumahmu dan apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun."

Pengajaran firman Tuhan kepada anak perlu dilakukan secara berulang-ulang dan dengan tidak bosan-bosannya karena ini akan memudahkan anak untuk mengerti apa yang kita ajarkan.

Dalam mendidik anak, seharusnya orang tua tidak hanya banyak bicara, tetapi lebih banyak memberikan teladan kepada anak. Jadi, seandainya orang tua hendak mengajarkan firman Tuhan mereka harus terlebih dahulu menunjukkannya, memberikan contoh kepada anak. Hal ini tentunya akan lebih memudahkan orang tua dalam mengajarkan segala sesuatu kepada anak.

Pada dasarnya, sejak kecil anak sudah bisa mengerti atau tanggap terhadap teladan yang diberikan orang tua, misalnya ketika diajarkan berdoa. Namun, ketika anak sudah mulai lebih besar, saya mengajarkan kesaksian hidup, hidup yang dipimpin Tuhan, hidup di dalam Tuhan, dan juga mengajarkan bagaimana melakukan Firman Tuhan di dalam kehidupan yang sebenarnya.

Pengajaran akan firman Tuhan secara berulang-ulang juga bisa dilakukan dalam ibadah keluarga, yaitu dengan bersama-sama membaca firman Tuhan. Selain di dalam rumah, firman Tuhan juga dapat diajarkan di luar rumah, misalnya pada saat di perjalanan, sambil melihat ciptaan Tuhan, orang tua mengajarkan atau menceritakan firman Tuhan, menghubungkan firman Tuhan dengan kehidupan nyata.

Pendidikan anak pun tidak hanya dilakukan oleh salah satu pihak, ibu saja atau ayah saja, tetapi kedua belah pihak: ayah dan ibu. Meskipun firman Tuhan mengatakan bahwa ayahlah yang mendidik anak, karena memang ayah yang menjadi kepala keluarga dan yang harus bertanggung jawab, namun pelaksanaannya tetap dilakukan oleh keduanya.

Pola pendidikan bagi anak usia balita yang dapat kita lakukan sebagai orang tua adalah menanamkan nilai iman Kristen melalui kasih. Tentunya, orang tualah yang harus memberikan teladan bagaimana menyatakan kasih, mereka tidak akan mengerti kasih tanpa ada teladan dari orang tua yang menyatakan kasih.

Untuk anak usia remaja memang lebih sulit, namun kita masih dapat melakukannya dengan lebih banyak mengadakan pendekatan pribadi, dengan bicara mengenai masalah khusus atau masalah yang dihadapi di luar. Tentu dengan mengemukakan contoh-contoh yang baik dan yang tidak baik, yang perlu diketahui oleh anak remaja.

Ada tiga prinsip yang perlu kita perhatikan saat melakukan ibadah keluarga.

  1. Kreativitas: ibadah yang kreatif lebih bisa diterima oleh anak-anak.

  2. Menyenangkan: ibadah keluarga bukan sebagai tempat untuk tegur-menegur atau penyampaian nasihat-nasihat, anak cenderung tidak begitu menikmati hal yang demikian.

  3. Singkat.

Sumber
Halaman: 
--
Judul Artikel: 
TELAGA - Kaset T026A
Penerbit: 
--

Komentar