Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I

Keluarga, Pelayanan, dan Pekerjaan

Edisi C3I: Juli 2019

Keluarga, Pelayanan, dan Pekerjaan

Minggu lalu, kami mulai menjawab The Big Question ... Bagaimana saya bisa menyeimbangkan semuanya? Anda dapat membaca artikel minggu lalu dengan mengeklik di sini. Baik Anda melayani sebagai staf penuh waktu, seorang pendeta bivocational, atau seorang sukarelawan pelayanan, artikel ini akan membantu Anda memulai dengan tepat ketika harus menemukan keseimbangan.

Keseimbangan Kehidupan Kerja

Hari ini, saya ingin berbagi dengan Anda tujuh kunci praktis untuk menyeimbangkan keluarga, pekerjaan, dan pelayanan yang telah membantu membawa keseimbangan yang dibutuhkan dalam kehidupan dan pelayanan keluarga saya.

Jadi, inilah hal-hal tersebut ... Berapa banyak dari tujuh hal ini yang Anda terapkan?

1. Maksimalkan pagi Anda.

Salah satu kunci terbesar untuk berhasil menyeimbangkan hidup dan jadwal Anda seringnya dimulai pada awal setiap hari. Bagaimana Anda memulai hari Anda sering menentukan keberhasilan dari sisanya.

Beberapa waktu Anda yang paling produktif dan terfokus dapat ditemukan pada awal pagi ketika pikiran dan fokus Anda memiliki awal yang baru. Dalam artikel baru-baru ini, saya menguraikan beberapa ide praktis tentang cara Melompat Pagi Anda. Saya mendorong Anda untuk membacanya untuk mengetahui lebih lanjut.

2. Tinggalkan kantor tepat waktu.

Keseimbangan hidup

Ini harus didasarkan pada jangka waktu, bukan berdasarkan daftar yang harus Anda lakukan. Ada banyak malam ketika saya dapat dengan mudah tinggal dan bekerja selama beberapa jam lagi untuk menyelesaikan berbagai hal, tetapi saya harus mengingatkan diri sendiri untuk kembali ke urutan prioritas saya -- Allah, keluarga, kemudian bekerja atau melayani. Saya yakin, Anda sering mengalami hal yang sama.

Penting untuk diingat bahwa bahkan meski saya sudah menyelesaikan semuanya, masih akan ada banyak hal yang harus dilakukan besok. Mengapa kita lebih cepat mengecilkan keluarga daripada melakukan pekerjaan kita?

Bagaimana Anda akan menjawab dua pertanyaan ini? Kapan terakhir kali Anda memprioritaskan pekerjaan Anda dengan mengorbankan keluarga Anda? Kapan terakhir kali Anda memprioritaskan keluarga Anda dengan mengorbankan pekerjaan Anda? Sayangnya, bagi sebagian besar dari kita, jawaban untuk setidaknya satu dari pertanyaan itu mungkin cukup jelas.

Dapat dimengerti bahwa akan ada masa-masa yang perlu dan bahkan intens atau waktu untuk tetap terlambat atau bekerja lembur, tetapi jika waktu itu selalu menjadi mayoritas atau norma, keluarga kita pasti akan menyorotinya, dan mereka sudah pasti memiliki hak untuk memandangnya sebagai perhatian yang wajar.

Kita tidak dapat menanggung kesenjangan antara apa yang kita katakan sebagai prioritas kita, dan apa yang keluarga kita anggap sebagai prioritas kita, menjadi sangat luas. Jika pekerjaan kita benar-benar banyak dan menekan, inilah yang saya sarankan untuk Anda lakukan --curi satu jam dari waktu tidur Anda pada malam hari dengan begadang satu jam sesudahnya atau bangun satu jam lebih awal, sebelum menjadikannya kebiasaan biasa sehari-hari dari mencuri waktu atau lebih menjauh dari keluarga Anda.

3. Ambil hari libur.

Jika Anda merupakan staf gereja dan merasa seperti Anda memiliki terlalu banyak hal yang harus dilakukan, tidak mungkin untuk mengambil hari libur, berikut beberapa saran yang mungkin perlu Anda pertimbangkan:

Temui pendeta Anda dan mintalah bantuan dan pengertiannya tentang cara terbaik meminimalkan beban kerja Anda. Temukan cara kreatif untuk mendelegasikan tugas yang dapat dilakukan siapa pun, tetapi yang sedang Anda lakukan. Belajarlah untuk mengidentifikasi dan menghilangkan hal-hal yang dalam skema besar adalah pemborosan waktu dan tidak perlu. (Pikirkan lebih lanjut tentang ini di poin berikutnya.)

Jika Anda tidak punya pilihan untuk tidak memiliki hari libur hanya karena Anda melayani dalam pelayanan secara bi-vocational atau beberapa situasi lainnya, saya hanya akan mendorong Anda untuk memiliki rencana untuk jadwal tersebut agar tidak menjadi rencana jangka panjang.

Keluarga saya mencintai hari libur saya, bahkan mungkin lebih dari yang saya rasakan. Anak-anak saya sering bertanya kepada saya pada pagi hari, "Apakah hari ini hari liburmu, Ayah?" Atau, "Berapa hari lagi sampai Ayah libur?" karena mereka menantikannya seperti halnya saya, dengan mengetahui bahwa kami akan menghabiskan waktu bersama dan bersenang-senang.

4. Hilangkan apa yang tidak perlu.

Apa yang sedang Anda lakukan yang bisa dilakukan oleh orang lain?

Apa yang Anda lakukan yang dapat Anda hentikan, dan itu tidak akan berdampak negatif kepada siapa pun atau apa pun pada organisasi Anda?

Apa yang Anda lakukan agar Anda dapat melatih orang lain untuk melakukan dan/atau mendelegasikan kepada orang lain dalam pelayanan Anda?

Apa yang Anda lakukan yang dapat dilakukan siapa pun, yang menghambat Anda untuk berhasil mendelegasikan apa yang hanya bisa dilakukan oleh Anda?

Hal-hal apa saja yang diikuti keluarga Anda yang hanya sekadar mengisi waktu di kalender Anda tanpa benar-benar berkontribusi untuk tujuan dan arahan Anda secara keseluruhan sebagai sebuah keluarga?

Tebakan saya adalah bahwa jika Anda serius tentang menemukan keseimbangan, ada beberapa hal yang dapat Anda hilangkan dari kehidupan dan jadwal Anda jika Anda benar-benar menginginkannya.

5. Gabungkan keluarga dan pelayanan bila memungkinkan.

Jangan pernah menjadi salah paham bahwa ada garis halus dan pasti antara kehidupan berkeluarga dan kehidupan pelayanan. Mereka seringnya adalah serupa, membunuh dua burung dengan satu batu.

Jelas, pelayanan bukanlah satu-satunya waktu bagi Anda untuk menghabiskan waktu bersama sebagai satu keluarga, tetapi tentu harus dimasukkan dalam waktu-waktu tersebut. Belajarlah untuk membawa serta beberapa anak Anda ketika menjalankan tugas pelayanan atau melakukan kunjungan.

Melayani dalam pelayanan bersama sebagai keluarga dapat menjadi salah satu cara terbaik untuk menanamkan dan menggerakkan pemindahan hasrat untuk melayani Kristus kepada anak-anak Anda. Jadilah kreatif sebagai orang tua dalam menjadikan hal-hal seperti kunjungan dan melayani orang lain menjadi pengalaman yang menyenangkan dan menyenangkan.

Apakah itu artinya mereka dapat memiliki tanggung jawab dalam bidang-bidang pelayanan itu atau sekadar memberi tahu mereka bahwa Anda akan pergi untuk es krim setelah masa pelayanan keluarga, jadikan pelayanan dan melayani Tuhan bersama-sama sebagai kejadian yang sering dan berkesan.

6. Mempertahankan malam Anda.

Malam hari terutama harus menjadi waktu keluarga (ambil setidaknya 2 -- 4 malam terbuka seminggu). Ikuti rencana yang disengaja dengan tema, kegiatan, devosi, dll.. Anda ingin istri dan anak-anak Anda menunggu ketika Anda pulang setiap malam, dan tidak ada yang lebih berdampak secara nyata daripada ketika Anda memiliki hal-hal khusus yang direncanakan untuk dilakukan bersama.

7. Memohon pertolongan Tuhan!

Ini harus bisa berjalan tanpa dikatakan, tetapi kita perlu diingatkan. Alkitab mengatakan dalam Yakobus 1:5 untuk meminta hikmat kepada Allah, dan Dia akan memberikannya kepada Anda.

Pekerjaan dan kehidupan

Mintalah kepada Tuhan untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana menyeimbangkan kehidupan keluarga dan kehidupan pelayanan Anda dengan lebih baik. Mintalah beberapa pemimpin rohani dalam hidup Anda untuk membantu Anda mengevaluasi efektivitas Anda dalam cara Anda bekerja, dan beberapa cara mereka melihat bahwa Anda dapat menjadi lebih efektif. Sebab, biasanya mereka yang bekerja dengan Anda dapat melihat cara-cara Anda dapat menjadi lebih efektif jika saja Anda bersedia bertanya kepada mereka, dan kemudian dengan rendah hati dan terbuka menerima dan menerapkan apa yang mereka katakan kepada Anda.

Meskipun saya tidak tahu situasi khusus Anda atau beban apa yang Anda pikul, yang saya tahu adalah ini -- Allah tidak pernah menginginkan kehidupan Kristen Anda menjadi putaran tanpa akhir yang tidak dapat Anda ikuti.

Allah tidak pernah menginginkan keluarga Anda untuk berada di belakang pelayanan Anda.

Allah tidak pernah menginginkan pelayanan Anda menjauhkan Anda dari waktu pribadi Anda bersama-Nya.

Allah tidak pernah menginginkan Anda selalu merasa tertekan atau menanggung beban Anda sendiri.

Mempertahankan keseimbangan antara pelayanan dan kehidupan keluarga ADALAH MUNGKIN! Ada banyak pemimpin pelayanan yang sama-sama saleh dan berhasil baik dalam pelayanan dan keluarga mereka. Akan tetapi, itu membutuhkan kesengajaan, rencana, dan pertolongan Allah untuk melaksanakannya. Apakah Anda bersedia menjalani proses tidak nyaman untuk mengembangkan dan melaksanakan rencana seperti itu?

"Ingat, hanya ada satu hal yang secara persis dimiliki setiap orang secara sama -- waktu. Tidak ada yang mendapat lebih banyak dan tidak ada yang mendapat lebih sedikit. Semua dalam tentang bagaimana pilihan kita untuk mengelolanya."

Saya harap tujuh hal praktis ini bermanfaat bagi Anda. Mana dari tujuh hal ini menurut Anda yang paling penting? Apa yang akan Anda tambahkan ke dalam daftar yang menurut Anda bermanfaat untuk menjaga keseimbangan dalam hidup Anda? (t/Davida)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Godly Parent
Alamat situs : http://andrewscottlinder.com/balancing-family-work-and-ministry
Judul asli artikel : 7 Practical Keys To Balancing Family, Work & Ministry
Penulis artikel : Andrew Linder

Komentar