Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I
Loading

Sembilan Cara untuk Menjadi Orangtua yang Baik pada Era Teknologi

Edisi C3I: e-Konsel 396 - Keluarga pada Era Teknologi

Dalam setiap generasi, membesarkan anak-anak memiliki tantangan baru yang belum pernah dilihat sebelumnya oleh orangtua. Pikirkan tentang bagaimana mengasuh anak telah berubah selama berabad-abad. Sebelum penemuan bola lampu, anak-anak berada di dalam rumah karena gelap. Sekarang, mereka bisa tetap di luar sampai larut dan melihat sepanjang malam. Sebelum mobil diciptakan, anak-anak harus berjalan atau berkuda. Sekarang, mereka dapat melakukan perjalanan ratusan mil hanya dalam beberapa jam. Sebelum penemuan televisi, anak-anak berada di luar sepanjang waktu. Sekarang, ada cukup saluran dalam paket tv berlangganan dasar untuk menghibur mereka 24 jam sehari, secara harfiah. Sebelum penemuan internet, anak-anak harus pergi ke perpustakaan selama berjam-jam untuk melakukan penelitian. Hari ini, dengan beberapa klik dari rumah, mereka pun dapat menemukan apa yang mereka inginkan dalam beberapa menit. Dahulu, orangtua harus menetapkan batas geografis dan jam malam untuk ditaati oleh anak-anak mereka. Pada hari dan zaman ini, batasan-batasan itu terutama dalam hal daring. "Jangan melanggar petunjuk itu!" sekarang telah digantikan dengan "Jangan pergi ke situs web itu!"

Suka atau tidak, kita berada di puncak era teknologi, dan tampaknya mengasuh anak harus berubah secepat teknologi diciptakan. Hanya dalam 15 tahun terakhir, orangtua harus mengatasi bombardir teknologi berikut: MP3, iPod, YouTube, MySpace, Twitter, Facebook, Nook, Kindle, instant messaging, web cam, ponsel, SMS, Xbox, DVR, TiVo, dan banyak lagi. Bagi telinga yang lebih tua, beberapa istilah tersebut dapat menimbulkan kebingungan.

Bagi "orang-yang-lebih-tua", YouTube bisa terdengar seperti merk pasta gigi Anda. Bukankah Kindle adalah sesuatu yang Anda lakukan untuk api? Jika tren berlanjut, orangtua harus mengatasi dan mengadaptasi bahkan lebih banyak teknologi supaya tetap dapat mengikuti perkembangan dan bisa berkomunikasi dengan anak-anak mereka. Jadi, bagaimana Anda melakukannya? Bagaimana orangtua tetap mendapat informasi, terhubung, dan bahkan berkomunikasi dengan anak-anak mereka pada era semacam ini?

Belajarlah. Dengarkan anak Anda dan Anda akan belajar banyak. Mereka akan berbicara tentang teknologi terbaru, bagaimana mereka menggunakannya atau bagaimana mereka ingin menggunakannya. Ajukan pertanyaan. Jelajahi dunia daring dan "Google" untuk menemukan jawaban. Pergilah ke toko dan berbicara dengan para karyawannya. Pengetahuan adalah kekuatan, dan terlalu sering orangtua tidak berdaya hanya karena mereka tidak tahu apa yang mereka tidak tahu.

Jelajahi dunia daring. Jika anak-anak Anda di Facebook, Anda memerlukan sebuah akun Facebook. Jika anak-anak Anda menggunakan Twitter, Anda harus memiliki akun Twitter dan menjadi teman mereka. Jika anak Anda bermain Xbox, Anda perlu setidaknya akrab dengan permainan itu dan mengetahui bagaimana itu dimainkan. Jika anak Anda suka mengirim pesan, Anda perlu belajar bagaimana melakukannya. Tidak ada yang bisa menjauhkan orangtua lebih cepat daripada dengan tidak memahami dunia anak mereka. Sudah ada jurang besar antara anak dan orangtuanya. Dengan Anda menjelajah di dunia daring dan mencoba untuk berinteraksi dengan anak, Anda akan dapat sedikit membantu menjembatani kesenjangan.

Ini tidak berarti Anda harus menyukai semua postingan anak Anda. Ini tidak berarti Anda harus men-tag semua foto anak Anda. Itu berarti Anda harus berada di dekatnya, secara daring. Lagi pula, bukankah itu adalah inti dari membesarkan anak--yaitu dekat dengan anak Anda? (oh ya, jika Anda tidak akrab dengan frase "Twitter", "berlangganan", "suka", "tag", dan "post", Anda benar-benar ketinggalan dan lebih memerlukan artikel ini daripada yang Anda sadari.)

Jangan bereaksi berlebihan. Ingat, masalahnya bukanlah teknologi. Penggunaan atau penyalahgunaannya itulah yang bisa menjadi masalah. Hanya karena Anda mendengar cerita tentang beberapa anak di beberapa negara bagian tengah-barat yang menyalahgunakan MySpace tidak berarti bahwa anak Anda akan melakukan hal yang sama. Hanya karena remaja lain melakukan sexting (pengiriman gambar telanjang mereka melalui teks) tidak berarti anak Anda seperti itu, atau akan melakukannya. Ketika Anda mendengar cerita tentang bagaimana teknologi disalahgunakan, bicarakanlah dengan anak-anak Anda. Pastikan mereka memahami perangkap dan menyadari konsekuensi nyata ketika teknologi disalahgunakan. Sama seperti Anda akan memperingatkan mereka dari bahaya mengemudi, Anda juga perlu memastikan mereka memahami bahaya daring atau bahaya dari berbagai macam teknologi.

Jangan terlalu percaya. Sementara berlebihan bisa menjadi masalah, demikian juga dengan terlalu percaya. Hanya karena Anda memiliki anak "baik", tidak berarti ia tidak bisa bermasalah dengan teknologi tertentu. Anak-anak, terutama remaja, masih mengembangkan bagian otak mereka. Akal sehat dan bagian rasional masih berproses menuju kemajuan. Faktor-faktor ini dikombinasikan dengan pengaruh teman dan kemudahan akses ke teknologi dapat menyebabkan mereka memutuskan untuk berbuat sesuatu yang tidak pernah Anda bayangkan. Pendidikan akan membantu Anda mengetahui apa yang ada di luar sana dan apa bahayanya. Kenali anak Anda dan selalu terbuka, hubungan yang dekat dengan mereka akan membantu Anda menjaga akses bagaimana mereka menangani teknologi baru. Jika Anda khawatir bahwa anak Anda melakukan beberapa hal daring yang tidak pantas atau merusak, ada situs akuntabilitas dan perangkat lunak keystroke logging yang tersedia untuk membantu.

Kenali teman-teman mereka. Seberapa baik Anda mengenal teman-teman mereka? Apakah mereka sering di rumah Anda? Apakah Anda menciptakan peluang di mana Anda dapat berinteraksi dengan mereka? Apakah Anda menempatkan diri Anda dalam kedekatan (bahkan dalam daring) untuk melihat, mendengar atau membaca apa yang sedang terjadi di dunia mereka? Siapa yang mereka email atau kirimkan pesan secara teratur? Jika Anda tidak mengetahui teman-teman terdekat mereka, Anda tidak tahu siapa yang memengaruhi mereka, secara positif dan negatif.

Berkomunikasilah dengan orangtua lainnya. Anda akan terkejut apa yang dapat Anda pelajari dalam hal ini. Semua orangtua ingin berbicara tentang anak-anak mereka. Ajukan pertanyaan kepada mereka. Ceritakan pergumulan Anda. Anda tidak hanya akan menyadari bahwa Anda memiliki masalah pengasuhan yang sama, namun beberapa dari mereka mungkin memiliki beberapa saran yang baik tentang bagaimana mereka mengatasinya.

Miliki password. Ini adalah saran yang kontroversial, tetapi satu yang saya yakin dapat membuat perbedaan besar untuk melindungi anak Anda. Memiliki password anak akan memberikan Anda akses ke dunia daring mereka. Jika mereka berdebat tentang memberikannya kepada Anda, itu mungkin indikasi yang baik bahwa mereka mungkin melakukan atau mengatakan sesuatu yang tidak seharusnya. Ini tidak berarti Anda harus membaca email mereka, tetapi jika Anda ingin--Anda dapat melakukannya. Beberapa orang akan cepat untuk berkata, "Bukankah itu melanggar privasi mereka?" Jika Anda membiayai semua aspek kehidupan mereka, Anda memiliki hak untuk melihat apa yang terlibat dengan mereka. Memperoleh password daring seperti melakukan tes narkoba secara acak. Privasi adalah kebebasan yang diperoleh setelah rekam jejak perilaku bijaksana terbukti. Semakin bertanggung jawab anak Anda dan terbukti demikian, maka semakin banyak kebebasan yang harus diberikan kepadanya.

Jadilah diri Anda sendiri. Anda tidak akan pernah menjadi sama "keren" seperti anak-anak Anda. Satu-satunya cara Anda akan menjadi keren lagi adalah dengan operasi ganti panggul. Jangan mencoba untuk menjadi "sahabat baik" mereka, jadilah orangtua mereka yang cukup peduli untuk mencoba dan terlibat dengan mereka di wilayah mereka. Jangan mengomentari setiap gambar yang mereka posting atau "menyukai" semua update status. Jangan menanggapi setiap tweet atau mencoba untuk masuk pada setiap chat. Jadilah diri Anda sendiri. Bagaimanapun juga, Anda adalah satu-satunya orangtua yang mereka miliki. Jangan menurunkan posisi elite Anda dengan mencoba untuk menjadi teman mereka. Mereka sudah merasa cukup dengan hal-hal itu.

Pergilah ke luar. Ingat ketika kita masih anak-anak, kita memiliki hal-hal, seperti pohon, taman, museum, acara olahraga, kebun binatang, buku, dan sinar matahari? Oh tunggu, kita masih memiliki hal-hal itu. Meskipun teknologi memainkan peran yang semakin bertambah di dunia kita, penting bahwa kita masih menemukan cara untuk membuat anak-anak kita luring (offline - Red.), berada di luar, dan aktif. Mereka mungkin tidak tertarik atau mahir di bidang olahraga, tetapi adalah penting untuk mendorong kegiatan yang tidak memerlukan koneksi internet broadband. Olahraga wifi bagus, tetapi itu tidak sama dengan berada di luar ruangan.

Putra remaja saya (seperti kebanyakan remaja lainnya) menikmati bermain Xbox. Jadi, saya membuat akun dan sekarang bermain bersama dengan dia ketika saya bisa. Sebenarnya, saya tidak bermain dengan baik. Saya kalah di setiap perlombaan dan terbunuh terlebih dahulu dalam setiap pertandingan yang kami mainkan. Sayangnya bagi saya, ini tidak akan pernah berubah. Untungnya, apa yang akan diingat anak saya adalah bahwa saya berusaha dan bahwa kami menghabiskan waktu bersama-sama. Apakah saya lebih suka melempar Frisbee (semacam piring terbang – Red.) dengan dia? Ya. Akan tetapi, yang penting kita bersama-sama, dan sebagaimana seorang teman telah mengingatkan saya selama bertahun-tahun, "Bersama-sama adalah lebih baik."

Minggu lalu, saya menerima pesan teks dari putri saya yang berusia 12 tahun, yang meminta saya membawakan minuman. Ia mengirim pesannya dari ruang tamu, dua puluh kaki dari lemari es. Saya mengiriminya gambar jus jeruk. Putri saya kemudian belajar bahwa masih ada manfaat untuk interaksi tatap muka dengan ayahnya. (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Crosswalk.com
Alamat situs : http://www.crosswalk.com/family/parenting/parenting-in-the-technology-age.html
Judul asli artikel: : 9 Ways to Parent Well in an Age of Technology
Penulis artikel : Rod Arters
Tanggal akses : 16 Maret 2017

Komentar