Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I

Kesombongan Adalah Persoalan Terbesar Anda

Kita ditanyai dengan pertanyaan umum ketika orang mengetahui apa yang kita lakukan. Apakah Anda seorang tukang ledeng? Bersiaplah untuk memecahkan masalah keran bocor dari jauh. Seorang Dokter? Bersiaplah untuk menjadi lelah karena sakit misterius dan nyeri.

Bagi para konselor, di dekat bagian atas daftar itu terdapat pertanyaan, "Apa masalah yang paling sering Anda lihat?" Depresi, kecemasan, kemarahan, konflik perkawinan yang mengakibatkan perpisahan, tetapi jawaban teratas saya mungkin akan mengejutkan Anda. Itu adalah kesombongan.

Kesombongan yang seharusnya menjadi puncak dari grafik sebenarnya tidak harus menjadi kejutan kepada siapa pun - dan setidaknya bagi semua orang Kristen. Daftar tujuh ciri dalam Amsal 6:16-19 yang dibenci oleh Allah, yang pertama adalah - "mata sombong" - yang merupakan cara pepatah untuk berbicara tentang kesombongan.

Kesombongan adalah penjara yang melanggengkan marah, sakit hati, dan kebodohan sekaligus menghalangi pembaruan keyakinan, kerendahan hati, dan rekonsiliasi (Amsal 11:2; 29:23; Galatia 6:3; Yakobus 4:6; Wahyu 3:17-20). Kemudian, dalam Amsal 16:18, Allah mengatakan, "Kecongkakan mendahului kehancuran, dan tinggi hati mendahului kejatuhan." Kesombongan tidak hanya akan bangga sipir dari penjara Anda, tetapi juga akan menjadi algojo Anda.

Semua Orang Merupakan Masalah

konten

Di ruang konseling, ketika pasangan datang kepada saya untuk pertama kalinya, mereka sering memiliki daftar pelanggaran yang dilakukan terhadap mereka oleh pasangan mereka, serta persediaan untuk melatih perilaku yang mereka harapkan dapat mengubah pasangan mereka. Demikian pula, orang tua sering membawa anak-anaknya untuk memberi laporan konseling bahwa mereka perlu belajar cara-cara baru dalam menghormati, menguasai diri, dan sikap membantu. Juga, banyak pribadi datang dengan daftar katalog mereka tentang dunia di sekitar mereka yang telah gagal melayani mereka di dalam pencarian mereka akan sukacita, kenyamanan, dan keamanan.

Pembelaan-pembelaan diri tersebut perlu didengar, dan didengar secara lembut. Saudara-saudari kita di dalam Kristus perlu mengalami sesuatu dari kasih setia Tuhan di saat-saat ketika mereka membongkar beberapa luka yang paling menyakitkan. Seorang dokter pernah mengatakan kepada saya bahwa obat yang efektif ada pada persimpangan kebijaksanaan, waktu, dan takaran. Hal yang sama dapat dikatakan dalam konseling (dan saya yakin juga dalam banyak disiplin ilmu lainnya).

Selain itu, perilaku yang mereka ingin lihat untuk berubah seringkali memang memerlukan reformasi. Pada saat yang sama, selama pelajaran dari pekerjaan kita bersama, ketika saya mengubah perspektif dan mengajukan pertanyaan utama (seperti, Apa yang telah Anda lakukan dengan pasangan/anak/dunia Anda? Apa yang mungkin Anda butuhkan untuk bertobat? Bagaimana Anda dapat menampilkan Kristus kepada mereka dengan cara yang sama yang Anda rindukan bagi mereka untuk menampilkan Kristus kepada Anda?), saya biasanya tidak mendapatkan jawaban, tetapi justru tatapan yang terluka serta bingung. Bahkan, sering kali saya mendapatkan kemarahan yang amat sangat. Saya menjadi sombong.

Kristus Memberikan Hak-Nya

Bandingkan reaksi tersebut dengan Tuhan dan Juru Selamat kita Yesus Kristus. Jika pernah ada orang yang memiliki hak untuk berbangga sebesar hidup, itu adalah seseorang yang melaluinya semua kehidupan menjadi ada. Jika Yesus datang ke dunia dan menuntut semua orang untuk melayani-Nya, dan segera melakukannya, hal itu bukanlah kesombongan; itu akan menjadi hal yang tepat. Namun, sebagaimana dikatakan dalam Filipi 2, ia datang bukan dalam rupa penguasa tetapi hamba.

Panggilan Kristus untuk kita adalah untuk hidup dengan wujud pelayanan yang sama dan dengan demikian menyandangkan kepada kita sebagai orang-orang dengan kewarganegaraan surga, bukan dunia (Matius 20:25-28). Dengan cara ini, Kristus menebus pelayanan kita. Betapa sukacitanya saya untuk melayani pasangan saya, anak saya, atau orang-orang di sekitar saya, dan dipantulkan oleh mereka, bahkan jika itu hanya sebagian, sesuatu dari karakter Allah.

Melepaskan Rantai Kesombongan

Bagaimana seseorang melepaskan diri dari rantai obesesi kesombongan kepada kebebasan dari pelayanan diri yang rendah hati?

Ada tiga perspektif yang sering saya minta dari konseli saya untuk memeriksa ke dalam diri mereka. Pikirkan hal ini sebagai tiga aspek (meskipun masih banyak lagi) dari permata kerendahan hati Kristen yang sejati:

Dosa siapa yang menjadi fokus Anda?

Apa fokus dari sukacita, keamanan, dan kepuasan Anda?

Siapa yang merupakan fokus dari layanan Anda?

Ketika kita menemukan diri kita dalam perbudakan kesombongan, jawaban atas pertanyaan-pertanyaan di atas biasanya: (dosa) orang lain, (sukacita) dunia, dan (pelayanan) diri sendiri.

Kesombongan adalah penjara yang melanggengkan marah, sakit hati, dan kebodohan sekaligus menghalangi pembaruan keyakinan, kerendahan hati, dan rekonsiliasi.
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Dosa siapakah yang paling menjijikkan bagi saya pada saat-saat tersebut? Dosa siapa yang harus dibawa ke dalam terang, untuk bertobat, dan akhirnya dimatikan? Bukan dosa saya, tetapi orang lain.

Di mana saya menemukan kenyamanan saya, sukacita saya, perdamaian saya, keamanan saya? Tidak dalam kemuliaan Injil, tetapi dalam beberapa acara, hal, atau orang. Kalau saja saya menghasilkan lebih banyak uang, memiliki lebih banyak kekuatan, memiliki pasangan, anak-anak, rumah, anjing, sebutkan apa pun. Apa pun tetapi bukan sukacita dalam penderitaan bagi Injil.

Siapa yang harus dilayani dalam semua hal itu? Saya. Dunia, hubungan saya, dan Allah sendiri, ada untuk melayani saya.

Namun, Alkitab menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan cukup berbeda:

Dosa-dosa siapa yang harus saya fokuskan? Dosa saya. (Roma 8:13)

Siapa yang merupakan fokus dari sukacita, keamanan, dan kepuasan saya? Kristus. (1 Petrus 1:8-9)

Siapa yang harus menjadi fokus pelayanan saya? Orang lain, dan terutama sesama orang Kristen. (Filipi 2:3-4)

Sementara masalah yang disajikan sangat bervariasi, masalah yang terlalu sering membuat kekacauan dalam konseling sejak awal adalah kesombongan, dan jawaban dari masalah tersebut adalah Roh Kudus yang akan memampukan pada kerendahan hati yang terpusat pada Yesus. (t/N. Risanti)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Desiring God
Alamat URL : http://www.desiringgod.org/articles/pride-is-your-greatest-problem
Judul asli artikel : Pride Is Your Greatest Problem
Penulis artikel : Josh Squires

Tangis-Nya menyertai segala

Tangis-Nya menyertai segala derita manusia, derita ketika lahir dan berkembang, derita saat dewasa dan tua, derita saat orang meninggal dunia. Derita vidmate manusia telah dijadikan derita-Nya. Senyum-Nya meneguhkan

Following this topic around,

Following this topic around, and hoping your include more source to be more convincing and broad!

Scotland also works on the

Scotland also works on the James Webb Space Telescope, read here https://orbitaltoday.com/tag/satellites/.

Re: Bromocriptine Parlodel 2,5mg in der online apotheke kauf

I have read your article; it is very informative and helpful for me. I admire the valuable information you offer in your articles. Thanks for posting it. Resurge Supplement
geometry dash

The slope game gameplay is

The slope game gameplay is straightforward, but the challenges aren't. This game's terrain is complex, which will present you with a challenge. You'll have to run on extremely narrow roads, and even the tiniest mistake will send the ball flying into the void.

100% Pure And Perfect

I'm very grateful to the author, this really changed my thought. I'm looking forward to acknowledging this website as one of the best for new information. Cyberpunk V Samurai Bomber Jacket

Re:

Everything is very open with a clear description of the issues. It was truly informative. Your website is very helpful. Many thanks for sharing!

PrepaidGiftBalance

Komentar