Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs C3I
Loading

Lima Kenyataan tentang Pernikahan

Edisi C3I: e-Konsel 285 - Hubungan Suami-Istri

Para pendeta dan konselor pernikahan berulang kali mendengar pernyataan yang tidak benar dari suami dan istri. Inilah lima kenyataan tentang pernikahan yang sering dipertengkarkan oleh masing-masing pasangan bila sedang tertekan.

1. Anda tidak menikah dengan orang yang salah.

Biasanya seorang istri dengan cepat bertanya-tanya apakah ia menikah dengan orang yang tepat atau sang suami mulai berpikir bahwa ia melakukan kesalahan. Hal ini sering terjadi dalam masa penyesuaian, ketika harapan-harapan ideal dalam pernikahan diperhadapkan dengan kenyataan.

  1. Tenyata istriku tidak dapat memasak.
  2. Ternyata suamiku tidak mampu menyetel karburator.
  3. Kami memiliki pandangan yang berbeda dalam hal keuangan.
  4. Masing-masing menyadari bahwa pasangannya cepat tersinggung, keras kepala, mudah marah, atau tertekan.

Oleh karena itu, Anda mulai berpikir bahwa Anda menikah dengan orang yang salah. Namun, kini bukan saatnya berpraduga. Anda telah menyatakan komitmen seumur hidup. Tanggung jawab Anda di hadapan Allah adalah tetap bersama dengan orang yang telah Anda nikahi (Matius 19:4-9; 1 Korintus 7:10-14).

2. Kegagalan suami memimpin bukan alasan bagi Anda.

"Ya..." seorang wanita muda berkata dengan sungguh-sungguh, "Kalau saja suamiku memimpin sebagaimana seharusnya ia lakukan, segala sesuatu akan berjalan lancar. Namun ia tidak melakukannya, sehingga aku harus mengambil keputusan. Lalu ia mengkritik keputusan-keputusanku. Aku tidak dapat bertahan lebih lama lagi."

Wanita itu benar di satu sisi. Suaminya seharusnya menjadi kepala rumah tangga. Ia harus memegang tampuk pimpinan, khususnya dalam hal-hal rohani. Namun, kegagalannya memimpin bukanlah alasan bagi sang istri untuk tidak taat. Tanggung jawab di hadapan Allah tetap menuntutnya menjadi istri yang penuh kasih, bertumbuh dalam iman, dan memiliki kecantikan batin (1 Petrus 3:1-6). Jika ia menggunakan kegagalan suaminya sebagai alasan bagi tingkah lakunya yang tidak baik, ia sama gagalnya seperti suaminya.

3. Kegagalan istri untuk tunduk bukan alasan bagi Anda.

Beberapa suami membangun suatu alasan untuk menoleransi setiap kelemahan atau kegagalan -- mereka menyalahkan istrinya.

  1. "Ia terlalu alim. Ia mengoreksi setiap kali saya mencoba memimpin kebaktian keluarga. Karena kesalahannya itu, kami tidak pernah mengadakan kebaktian keluarga lagi."

  2. "Ia ingin membeli rumah ini. Lebih baik saya turuti karena itu akan menyenangkan hatinya. Salahnya sendiri kalau kami sampai mengalami kesulitan keuangan."

Jika seorang pria mulai berbicara seperti ini, maka ia menolak untuk mengambil tanggung jawab dalam proses memutuskan apakah kebaktian keluarga perlu diadakan atau tidak. Memang benar istrinya memberi masukan, tetapi mungkin ia hanya ingin mempertahankan pendapatnya. Namun hal ini bukan alasan bagi sang suami. Ia harus berhenti menyalahkan istrinya dan mulai melakukan apa yang benar di hadapan Allah.

4. Seks bukan hal yang selalu dipikirkan suami.

Kadang-kadang seorang istri yang bekerja keras dan sangat sibuk mulai berpikir bahwa suaminya hanya tertarik padanya jika kebutuhan seksnya dipenuhi. Perasaan ini dapat menjadi berat bila beberapa keadaan berikut ini benar-benar terjadi.

  1. Suami gila kerja.
  2. Istri harus merawat rumah yang besar.
  3. Suami jarang menolong anak-anak.
  4. Jadwal mereka berdua sangat padat.

Memang benar bahwa suami Anda perlu diingatkan bahwa Anda memiliki kebutuhan lain selain kebutuhan fisik. Namun, mungkin Anda terlalu mengasihani diri sendiri dan membesar-besarkan masalah. Anda berdua harus mengadakan penyesuaian. Cobalah untuk tidak mendakwanya. Bicarakan perasaan Anda. Rencanakan suatu akhir pekan dengan piknik bersama dan jangan menunda. Masalah ini perlu diselesaikan sebelum menjadi lebih besar.

5. Penampilan bukan hal yang selalu dipikirkan istri.

Kenyataan kelima tentang pernikahan adalah bahwa wanita lebih sering memikirkan penampilan. Namun, beberapa suami tidak percaya akan hal ini. Mereka membantah:

  1. "Ia selalu ingin membeli sesuatu yang baru untuk rumah kami."
  2. "Biasanya istriku butuh waktu yang cukup lama untuk memilih baju."
  3. "Ia berkata bahwa lemari dapur perlu diperbaiki, padahal bagi saya lemari itu masih cukup baik."
  4. "Persiapannya sebelum pergi sangat lama dan kami selalu terlambat!"
  5. "Ia senang belanja dan menghabiskan uang yang kudapat dengan susah payah hanya untuk membeli aksesori."

Memang benar bahwa wanita membanggakan penampilan. Dibanding pria, mereka lebih sering memperlihatkan apa yang dipikirkan orang lain tentang mereka. Petrus berbicara terus terang kepada para wanita tentang bahaya bila terlalu menekankan penampilan luar, padahal seharusnya mereka memerhatikan "manusia batiniah yang tersembunyi" (1 Petrus 3:4).

Namun suami-suami, mari kita hadapi masalah ini! Kita membutuhkan istri untuk menolong kita. Beberapa dari kita ceroboh. Jika kita jujur, kita akan mengakui bahwa kita senang dengan perhatian mereka terhadap hal-hal kecil.

Diambil dari:

Judul buku : Bagaimana Membangun Keluarga Bahagia (Seri Mutiara Iman)
Penulis : Martin R. De Haan
Penerbit : Yayasan Gloria, Yogyakarta 1996
Halaman : 26 -- 28

Komentar